kanker pada kucing

Kanker pada kucing merupakan penyebab utama kematian pada kucing. Ini disebabkan oleh pertumbuhan sel yang tidak terkendali, dan mempengaruhi berbagai jenis sel dan organ dalam tubuh. Kanker kucing awalnya bermanifestasi sebagai benjolan atau benjolan di bagian tubuh mana pun. Ini dengan cepat tumbuh di sel yang terkena; menempel pada jaringan di bawah kulit di area itu; dan, tergantung pada tumornya , dapat menyebar ke bagian tubuh yang lain. Meskipun kanker menyumbang sekitar 32% kematian pada kucing berusia di atas sepuluh tahun, kanker dapat berhasil diobati jika didiagnosis sejak dini.

Sementara penyebab kanker pada kucing tidak diketahui, virus leukemia kucing diduga menjadi penyumbang utama. Faktor lain yang diduga meningkatkan angka kanker kucing termasuk racun dari lingkungan, perokok pasif , perawatan berlebihan, atau menjilati bagian tubuh yang telah bersentuhan dengan racun lingkungan .

Kanker dapat dideteksi pada tahap awal dengan mengamati tanda dan gejala tertentu. Metode diagnostik umum termasuk pemeriksaan fisik , rontgen , ultrasound , sitologi , tes darah , tes urin , dan scan nuklir. Tergantung pada jenis kanker dan tingkat kemajuannya, pembedahan , radiasi , kemoterapi , atau imunoterapi dapat digunakan untuk mengobati kanker. Meskipun penelitian tentang penyebab dan pengobatan kanker kucing berjalan lambat, ada kemajuan dalam terapi radiasi, serta prosedur kemoterapi yang lebih baru dan lebih baik.

Tanda dan gejala

Kanker pada kucing dapat terjadi di lokasi atau sistem tubuh mana pun, dan sebagian besar gejala dapat dideteksi secara eksternal. Meskipun setiap jenis kanker memiliki gejala yang berbeda, sebagian besar menunjukkan keberadaannya melalui kemunculannya dan gejala umum yang muncul dalam waktu yang lama. Beberapa gejala umum kanker pada kucing adalah:

Setiap benjolan yang berubah bentuk atau ukurannya
Sakit yang tidak kunjung sembuh
Perubahan kebiasaan buang air besar atau kandung kemih
Kesulitan makan atau menelan
Kesulitan buang air kecil atau besar
Pendarahan atau keluarnya cairan yang tidak dapat dijelaskan dari tubuh
Kehilangan selera makan
Penurunan berat badan kronis
Batuk atau kesulitan bernapas
Kekakuan
Bau mulut
Lapar kelaparan.
Limfoma dan limfosarkoma

Limfoma adalah bentuk kanker paling umum pada kucing, yang sering dikaitkan dengan virus leukemia kucing , dan menyumbang 25 persen dari semua kasus. Limfoma kucing biasanya menyerang sistem pencernaan, menyebabkan muntah dan diare yang berlebihan. Gejala umum limfoma lainnya pada kucing termasuk pembengkakan kelenjar getah bening , kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, dan kesulitan bernapas.

Limfoma dan limfosarkoma sering terjadi pada kucing dengan infeksi FeLV . Ini mempengaruhi usus dan jaringan limfatik lainnya (biasanya organ perut). Kucing dengan dapat terpengaruh oleh kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, muntah, diare, tinja berdarah, dan sembelit.

Tumor kulit

Tumor kulit lebih jarang terjadi pada kucing; dan meskipun sebagian besar kucing rentan, kucing putih sangat rentan terhadap jenis tumor ini. Tumor kulit bermanifestasi sebagai benjolan yang terlihat di kulit, sebagian besar memengaruhi penglihatan, penciuman, atau makan. Tumor jinak membutuhkan waktu beberapa tahun untuk berkembang dan lebih sulit dideteksi karena sifatnya yang dapat bergerak bebas. Satu-satunya indikator tumor jinak adalah trauma diri dari bentuk yang disebut lick granuloma atau “luka kebosanan”, yang dapat disebabkan oleh menjilati kucing secara berlebihan. Ini merupakan tanda bahwa kucing sedang mengalami kecemasan.

Tumor kelenjar susu

Tumor kelenjar susu adalah jenis kanker umum ketiga pada kucing betina yang lebih tua, dengan gejala yang paling umum berupa benjolan di jaringan payudara. Kucing domestik berambut pendek dan Siam tampaknya memiliki tingkat kejadian yang lebih tinggi. Tumor biasanya keras dan nodular, dan melekat pada kulit di atasnya. Puting juga mungkin tampak merah dan bengkak, mengeluarkan cairan kekuningan.

Tumor perut

Tumor perut adalah salah satu bentuk kanker paling langka pada kucing, dan paling sulit diobati dengan sukses sebelum berkembang ke stadium lanjut. Gejala utamanya termasuk pembesaran perut, muntah (sering disertai darah ), penurunan berat badan karena pencernaan yang buruk, dan kelemahan.

Jenis tumor

Adenoma mempengaruhi kelenjar sebaceous terutama di tungkai, kelopak mata dan kepala. Mereka juga biasanya ditemukan di telinga (dan saluran telinga ) kucing dan dapat menyebabkan perkembangan hipertiroidisme . Adenoma ini biasanya muncul sebagai kembang kol , pertumbuhan seperti kutil dengan semburat merah jambu-jingga. Mereka dapat didiagnosis baik melalui penampilan fisik atau tes biopsi .
Fibrosarkoma muncul dari jaringan fibrosa tepat di bawah kulit. Mereka mungkin hadir sebagai massa soliter dan tidak teratur pada kulit. Diagnosis ditegakkan melalui evaluasi biopsi yang dilanjutkan dengan pengobatan dengan pembedahan, radiasi , dan kemoterapi .
Lipoma terjadi di dalam jaringan lemak dan berada sebagai massa bundar yang lembut dan berfluktuasi yang melekat erat ke jaringan sekitarnya (biasanya ke organ dan lapisan membran rongga tubuh ). Untuk jenis tumor ini, operasi pengangkatan adalah pilihan pengobatan yang umum. Namun, pengangkatan tidak dijamin karena tumor terkadang melekat kuat pada otot dan jaringan di sekitarnya.

Mastositoma adalah tumor kulit paling umum kedua pada kucing. Mereka biasanya berupa nodul tunggal di kulit, paling sering di kepala dan leher; pada sekitar seperempat kucing, nodul menjadi ulserasi . Beberapa nodul terjadi pada sekitar 20% kasus.
Melanoma tidak umum terjadi pada kucing tetapi bila terjadi, mereka bermanifestasi sebagai tumor sel basal . Tumor ini bersifat jinak, tetapi kencang dan terangkat dari permukaan kulit. Mereka biasanya ditemukan di sekitar leher, kepala, telinga, dan daerah bahu dan dapat diobati melalui kemoterapi atau terapi radiasi.

Tumor mieloproliferatif adalah jenis kelainan genetik yang diturunkan dari generasi ke generasi. Ini dapat mempengaruhi sumsum tulang , sel darah putih dan merah , dan trombosit . Gejala serupa terjadi pada gangguan pembekuan darah , termasuk kelemahan, sesak napas, selaput otot pucat, dan hilangnya nafsu makan. Pilihan pengobatan untuk tumor ini termasuk kemoterapi, dan transplantasi sumsum tulang .
Osteosarcoma adalah tumor yang terutama menyerang sendi , tulang, dan paru-paru. Osteosarcoma dapat menyebabkan pembengkakan, kehilangan ketangkasan , batuk, dan kesulitan bernapas. Diagnosis dilakukan dengan radiografi biasanya diikuti dengan biopsi. Mengobati pengobatan osteosarcoma melibatkan intervensi bedah agresif yang dapat menyebabkan amputasi anggota tubuh yang terkena.
Karsinoma sel skuamosa mempengaruhi area yang kekurangan pigmentasi alami ( rongga mulut , amandel , bibir, hidung, kelopak mata, telinga luar , tungkai, jari kaki dan kuku), atau area yang terus mengalami trauma dan iritasi. Mereka didiagnosis melalui pengujian biopsi. Pilihan pengobatan meliputi: pembedahan, krioterapi , hipertermia , kemoterapi, dan radiasi.
Diagnosis
X-ray of FeLV-positive cat with lung cancer
X-ray kucing positif FeLV dengan kanker paru-paru
Mendiagnosis jenis kanker, dengan analisis struktur tumor dan sel kanker, membantu menentukan pengobatan terbaik.

Pemeriksaan fisik adalah metode diagnostik yang paling umum karena biasanya sebagian besar tumor dapat didiagnosis menggunakan pemeriksaan fisik dengan observasi visual dan palpasi manual.
Sinar-X dibagi menjadi dua jenis: film biasa dan teknik konstrat. Mereka biasanya digunakan untuk mengidentifikasi tumor paru-paru, saluran pencernaan, dan kandung kemih .
Ultrasonografi digunakan untuk memvisualisasikan struktur internal tubuh, dan dapat mendiagnosis tumor internal. Ini juga merupakan cara untuk melihat kista internal (yang mungkin menjadi tumor) dan untuk melihat ukuran dan struktur organ.
Sitologi melibatkan pengambilan sel dari daerah yang terkena, seperti sekresi kelenjar susu, sekresi hidung , sekresi pernapasan, sumsum tulang, dan kelenjar getah bening. Ini biasanya metode yang digunakan untuk menyingkirkan benjolan yang mungkin berupa abses , kista, atau granuloma .
Pemindaian nuklir digunakan untuk melihat hati , tiroid , paru-paru, limpa , ginjal , dan tulang.
Tes darah diselesaikan melalui analisis mikroskopis dan biokimia. Mereka dilengkapi untuk mengkonfirmasi atau mendiskontokan kasus yang dicurigai dari leukemia kucing atau virus imunodefisiensi kucing. Tes antibodi imunoflouresen (IFA) tersedia untuk mendeteksi FeLV dalam darah kucing yang terinfeksi.
Pengobatan
Perawatan kanker pada kucing biasanya terdiri dari diagnosis dan pengamatan tumor untuk menentukan jenis dan ukurannya, pengembangan rencana perawatan, tujuan terkait dari bagian metode perawatan, dan evaluasi rutin terhadap kesehatan hewan peliharaan secara keseluruhan. .

Pembedahan dapat dilakukan jika tumor terlokalisasi dan dapat diakses, dengan tujuan menghilangkan semua sel ganas sebelum penyebaran terjadi ke daerah lain dari hewan peliharaan. Ini terus menjadi pilihan paling umum untuk pengobatan kanker pada kucing.
Radiasi digunakan untuk mengontrol atau menyembuhkan kanker dengan ketentuan: tumor yang ditargetkan berada dalam kisaran yang sesuai untuk radiasi, tidak ada organ yang sensitif terhadap radiasi, dan dapat berukuran meta. Ini dapat dilakukan baik secara internal melalui implan ( brachytherapy ), atau secara eksternal dengan menggunakan pancaran radioaktif ( tele-terapi ). Ini menghancurkan DNA sel dan memastikan peluang reproduksi berkurang.
Kemoterapi memecah kromosom sel atau tumor, sehingga pembelahan sel menjadi tidak mungkin. Ini menghentikan sel yang terkena untuk mereproduksi atau menyebar ke bagian tubuh lainnya. Efek sampingnya termasuk depresi sumsum tulang, mual, rambut rontok dan pendarahan , dengan masalah utama karena tidak bekerja secara efektif melawan tumor besar.
Imunoterapi bekerja dengan premis bahwa banyak kanker terjadi karena sistem kekebalan organisme secara lokal ditekan oleh sel-sel kanker. Ini menegaskan bahwa tumor akan dihilangkan jika lingkungan mikro tumor tidak menekan. Alih-alih menggunakan prosedur eksternal, ia merangsang sistem hewan itu sendiri untuk melawan kanker. Contoh yang baik dari metodologi ini adalah penggunaan antibodi monoklonal dalam memicu sistem kekebalan tubuh untuk melawan sel mana pun yang melekat padanya.
Pencegahan
Pencegahan kanker kucing terutama bergantung pada pola makan dan gaya hidup kucing , serta deteksi tanda dan gejala awal kanker sebelum berkembang ke tahap selanjutnya. Jika kanker terdeteksi pada tahap awal, ia memiliki peluang lebih tinggi untuk diobati, sehingga meningkatkan peluang untuk bertahan hidup. Membawa kucing untuk pemeriksaan rutin ke dokter hewan dapat membantu mengenali tanda dan gejala kanker sejak dini.

Interaksi dengan kucing lain

Interaksi dengan kucing lain yang menderita galur atau penyakit yang terkait dengan FeLV dapat menjadi faktor risiko yang besar untuk kucing tertular FeLV sendiri. Dengan demikian, faktor utama pencegahan adalah menjaga kucing yang terkena dampak di karantina , terpisah dari kucing yang tidak terpengaruh. Kucing liar , atau kucing dalam / luar ruangan terbukti berisiko lebih besar tertular FeLV, karena mereka memiliki peluang lebih besar untuk berinteraksi dengan kucing lain. Kucing peliharaan yang dipelihara di dalam ruangan paling tidak rentan terhadap penyakit yang rentan.

Vaksin

Vaksin membantu sistem kekebalan melawan patogen, yang merupakan kunci pencegahan lainnya. [16] Sebuah vaksin untuk virus leukemia kucing dibuat pada tahun 1969.

Memandulkan dan mensterilkan

Lihat juga: Memandulkan dan mensterilkan
Memandulkan dan mensterilkan memiliki banyak keuntungan bagi kucing, termasuk menurunkan risiko terkena kanker. Kucing jantan yang mensterilkan mengurangi kemungkinan terkena kanker testis , FeLV, dan FIV . Memandulkan kucing betina menurunkan risiko kanker payudara , ovarium, dan rahim , karena mencegah mereka mengalami berahi . Kucing betina harus disterilkan sebelum kawin pertama, karena setiap siklus panas menciptakan risiko lebih besar terkena kanker payudara. Memandulkan kucing betina membutuhkan pengangkatan ovarium dan rahim, yang akan menghilangkan peluang mereka terkena kanker di area ini.

Paparan sinar matahari

Risiko kanker kulit meningkat saat kucing terpapar sinar matahari langsung dalam waktu lama. Kucing putih, atau kucing dengan wajah dan telinga putih, tidak diperbolehkan keluar pada hari yang cerah. Bergantung pada iklim dan zona waktu, antara jam 10: 00-16: 00, disarankan untuk memelihara kucing peliharaan di dalam ruangan, karena matahari berada pada puncak tertinggi di antara waktu-waktu ini. Tabir surya juga tersedia untuk kucing, yang dapat membantu mencegah iritasi kulit, dan dokter hewan harus dihubungi untuk mengetahui merek mana yang sesuai dan digunakan pada kucing.

Paparan asap rokok orang lain.

Kucing yang tinggal di rumah perokok tiga kali lebih mungkin terkena limfoma . Dibandingkan dengan tinggal di lingkungan bebas asap rokok, kucing yang terpapar perokok pasif juga memiliki peluang lebih besar untuk mengembangkan karsinoma sel skuamosa atau kanker mulut . Risiko kanker juga muncul dari kebiasaan merawat kucing. Saat kucing menjilati diri sendiri saat merawatnya, mereka meningkatkan kemungkinan terkena karsinogen yang berkumpul di bulu mereka, yang kemudian bersentuhan dengan selaput lendir mereka.

Gaya Hidup

Memberi kucing gaya hidup yang paling sehat adalah kunci pencegahan. Mengurangi jumlah racun, termasuk produk pembersih rumah tangga, menyediakan makanan segar dan utuh , air bersih dan dimurnikan , dan mengurangi jumlah polusi dalam ruangan dapat membantu kucing hidup lebih lama dan lebih sehat. Untuk mengurangi kerentanan terhadap penyakit, kucing peliharaan harus dipelihara di dalam rumah selama sebagian besar hidupnya untuk mengurangi risiko berinteraksi dengan kucing lain yang dapat tertular penyakit.