Lipidosis hati kucing

Lipidosis hati kucing , juga dikenal sebagai sindrom hati berlemak kucing , adalah salah satu bentuk penyakit hati kucing yang paling umum. Penyakit ini secara resmi tidak diketahui penyebabnya, meskipun obesitas diketahui meningkatkan risikonya. Penyakit ini dimulai saat kucing berhenti makan karena kehilangan nafsu makan, memaksa hati untuk mengubah lemak tubuh menjadi energi yang dapat digunakan. Jika proses ini berlanjut terlalu lama, lemak menumpuk di sel-sel hati, dan penyakit itu resmi muncul. Prognosis bervariasi tergantung pada stadium penyakit, dengan tingkat pemulihan dan kematian yang tinggi pada tahapan yang berbeda. Penyakit ini dapat disembuhkan melalui pemberian makan yang intens. Penanganan dapat berupa memasukkan selang makanan sementara untuk memastikan asupan kalori yang cukup untuk kucing yang berhenti makan akibat penyakit ini.

Penyebab

Salah satu alasan kucing berhenti makan adalah kecemasan akan perpisahan dan stres emosional yang diakibatkannya. Pindah, mendapatkan atau kehilangan teman serumah atau hewan peliharaan, pergi berlibur, atau asrama yang berkepanjangan adalah situasi umum yang dilaporkan pemilik hewan sesaat sebelum timbulnya penyakit, tetapi dapat berkembang tanpa kondisi ini. Obesitas diketahui meningkatkan risiko lipidosis hati; Namun, tidak ada penyebab “resmi” dari penyakit ini. Anoreksia parah biasanya mendahului timbulnya penyakit. Saat kucing tidak memiliki energi dari makan, hati harus memetabolisme timbunan lemak di tubuh menjadi energi yang dapat digunakan untuk menopang kehidupan. Hati kucing, bagaimanapun, buruk dalam memetabolisme lemak , menyebabkan penumpukan lemak di sel-sel hati, yang menyebabkan hati berlemak . Pada titik ini penyakit dapat didiagnosis; namun, seringkali tidak dapat didiagnosis, dan banyak hewan yang eutanasia karena diagnosis yang tidak tepat atau tidak ada.

Gejala

Anoreksia selalu mendahului penyakit hati, dengan kucing menolak makan cukup makanan selama berhari-hari, atau berminggu-minggu. Hal ini dapat diperburuk dengan seringnya muntah saat kucing memang memilih untuk makan. Kurangnya nafsu makan menyebabkan kucing menolak makanan apa pun, bahkan setelah sistemnya dibersihkan dari semua isi perut. Penurunan berat badan yang parah terjadi saat hati menjaga kucing tetap hidup dari lemak tubuh, menyebabkan kulit menguning (ikterus). Saat kucing kehabisan lemak untuk diproses, pemborosan otot yang parah (cachexia) terjadi saat tubuh mengubah protein menjadi energi. Akhirnya tubuh tidak dapat memberikan energi yang cukup kepada otak untuk berfungsi dengan baik dan kucing mati karena kekurangan gizi. Selain itu, hati yang terlalu banyak bekerja pada akhirnya dapat gagal menyebabkan kerusakan sistem total.

Tahap Awal
Anoreksia
Kurang nafsu makan
Muntah

Tahap Akhir
Penyakit kuning
Kejang
Ngiler
Koma

Diagnosis

Lipidosis hati kucing memiliki gejala yang mirip dengan masalah lain, termasuk penyakit hati , gagal ginjal , leukemia kucing , peritonitis menular kucing , dan beberapa jenis kanker . Diagnosis membutuhkan tes yang menargetkan hati untuk membuat diagnosis yang akurat. Penyakit kuning sangat menandakan penyakit ini. Tes darah dan biopsi hati akan memastikan keberadaan penyakit.

Pengobatan

Kucing menerima perawatan untuk lipidosis hati. Sebuah selang makanan esofagus dapat terlihat memanjang dari leher. Jarum suntik berisi bubur nutrisi juga bisa dilihat.
Jika tidak diobati, penyakit ini memiliki angka kematian hingga 90%. Kucing yang dirawat pada tahap awal dapat memiliki tingkat kesembuhan 80–90%. Jika tidak diobati, kucing biasanya mati karena kekurangan gizi parah atau komplikasi gagal hati . Perawatan biasanya melibatkan pemberian makan secara agresif melalui salah satu dari beberapa metode.

Tabung makanan kucing dapat dimasukkan oleh dokter hewan sehingga pemiliknya dapat memberi makan kucing makanan cair beberapa kali sehari. Jika kucing berhenti muntah dan nafsu makannya kembali, ia bisa diberi makan di piring makanan seperti biasa. Kuncinya adalah pemberian makan secara agresif sehingga tubuh berhenti mengubah lemak di hati. Hati kucing memiliki tingkat regenerasi yang tinggi dan penyakit ini pada akhirnya akan pulih dengan asumsi bahwa kerusakan yang tidak dapat diperbaiki belum terjadi pada hati.

Metode terbaik untuk memerangi lipidosis hati kucing adalah pencegahan dan deteksi dini. Obesitas meningkatkan kemungkinan onset. Selain itu, jika kucing berhenti makan selama 1–2 hari, ia harus segera dibawa ke dokter hewan. Semakin lama penyakit tidak diobati, semakin tinggi angka kematian.

sumber:wikipedia