Pneumonia pada Kucing

Pneumonia, penyakit paru-paru yang menular, dapat disalahkan pada sejumlah organisme – bakteri, virus, dan jamur. Gejalanya meliputi demam, batuk, pilek, sulit bernapas, dan kurang nafsu makan. Jika kucing Anda menderita pneumonia, obat-obatan untuk mengobati penyebab yang mendasarinya dan perawatan suportif biasanya dianjurkan. Menjaga kucing Anda saat ini pada vaksinasi dan secara umum kesehatan yang baik adalah pencegahan terbaik untuk penyakit ini.

Ikhtisar

Pneumonia adalah kondisi pernafasan yang relatif umum yang dapat terjadi setelah satu atau lebih dari berbagai penghinaan terhadap jaringan paru-paru. Ini dapat melibatkan segmen kecil dari lobus paru-paru atau keseluruhan paru-paru, tergantung pada penyebab prosesnya.

Sebagian besar jaringan paru-paru terdiri dari kelompok kecil balon udara (disebut alveoli). Setiap balon dilapisi oleh lapisan sel yang tipis dan dikelilingi oleh jaringan pembuluh darah yang sangat kecil. Saat Anda bernapas, udara mengisi balon. Sel-sel di lapisan dan pembuluh darah kecil menukar oksigen dari udara untuk karbon dioksida, yang kemudian Anda hirup. Jalur utama dari paru-paru ke luar tubuh terdiri dari trakea (jalan napas besar yang dimulai di belakang tenggorokan dan terus turun ke paru-paru) dan lubang hidung.

Ketika organisme asing, seperti bakteri tertentu, virus, dan organisme jamur, menyerang lubang hidung atau trakea, mereka terkadang menyebabkan infeksi dan peradangan di sana. Jika infeksi dan peradangan ini berlanjut ke saluran pernapasan yang melibatkan alveoli, bahan seperti cairan, nanah, dan puing seluler dapat menumpuk di paru-paru. Pada titik ini, pasien dikatakan menderita pneumonia.

Berbagai organisme bakteri, virus, dan jamur dapat menyebabkan pneumonia pada kucing. Contohnya termasuk feline calicivirus, feline infectious peritonitis (FIP) virus, bakteri Mycoplasma, dan jamur Cryptococcus.

Kadang-kadang, virus atau jamur dapat menyebabkan kerusakan pada saluran pernapasan sehingga infeksi bakteri sekunder dapat terjadi sehingga pneumonia dapat menjadi rumit dan diperburuk oleh berbagai organisme. Kondisi ini juga dapat terjadi jika ada cairan di paru-paru, seperti setelah insiden yang hampir tenggelam atau akibat gagal jantung atau ketika hewan peliharaan menghirup muntah atau segala jenis zat kaustik atau iritasi. Kanker juga dapat menyebabkan pneumonia.

Tanda dan Identifikasi

Pneumonia dapat terbatas pada area kecil paru-paru, atau dapat menyebar ke seluruh paru-paru. Tergantung pada tingkat keparahan pneumonia, tanda-tanda klinis dapat berkisar dari yang relatif ringan hingga berat dan dapat mencakup yang berikut:

Sulit (sulit) atau bernafas cepat
Suara pernapasan yang keras
Debit dari lubang hidung
Kelesuan (kelelahan, malaise)
Nafsu makan berkurang
Demam
Batuk

Karena berbagai organisme dapat menyebabkan pneumonia, tanda-tanda klinis tambahan dapat dikaitkan dengan agen penyebab. Sebagai contoh, virus FIP dapat menyebabkan pneumonia tetapi tanda-tanda klinis tambahan mungkin termasuk muntah, diare, atau komplikasi lainnya.

Memperoleh riwayat medis dan melakukan pemeriksaan fisik adalah langkah pertama dalam mendiagnosis pneumonia. Ketika seorang dokter hewan memeriksa kucing, dia akan mendengarkan peti dengan stetoskop untuk menentukan apakah suara udara di paru-paru dan saluran udara normal dan apakah ada kelainan jantung yang terdengar.

Banyak dokter hewan menggunakan hasil radiografi dada (sinar-X) untuk membantu memastikan diagnosis pneumonia. Setelah pneumonia didiagnosis, pengujian tambahan dapat direkomendasikan untuk membantu mengidentifikasi organisme yang bertanggung jawab dan untuk mencari kemungkinan penyebab penyakit.

Breed yang Terkena Dampak

Meskipun pneumonia relatif jarang pada kucing, semua ras kucing rentan. Mereka yang memiliki fitur brachycephalic (wajah datar) (seperti Persia, Ragdolls, dan Himalaya) lebih mungkin mengalami infeksi saluran pernapasan bagian atas, yang dapat menempatkan mereka pada risiko komplikasi, seperti pneumonia.

Pengobatan

Pneumonia dapat diobati dalam banyak kasus. Namun, hasil untuk kucing dengan pneumonia dapat sangat bergantung pada penyebab pneumonia dan status kesehatan hewan peliharaan secara keseluruhan. Jika kucing sangat muda, sangat tua, atau sudah sakit dengan kondisi lain, prognosisnya mungkin tidak menguntungkan seperti jika pasien sehat sebelum pneumonia berkembang.

Selain itu, jika penyebab mendasar dari pneumonia adalah virus FIP atau penyakit fatal lainnya, pasien dapat pulih dari pneumonia tetapi meninggal karena komplikasi lain dari penyakit yang mendasarinya.

Pengobatan untuk pneumonia tentu memiliki beberapa tujuan:

Stabilisasi pasien: Jika pasien mengalami kesulitan bernafas yang signifikan atau tidak stabil, terapi oksigen dan perawatan lain mungkin diperlukan untuk menstabilkan hewan peliharaan.

Mengobati pneumonia: Antibiotik sering diresepkan untuk mulai mengobati infeksi bakteri sementara hasil tes tambahan sedang menunggu. Jika hewan peliharaan sakit parah akibat radang paru-paru, rawat inap mungkin disarankan agar pasien dapat didukung dan dipantau saat perawatan sedang berkembang.
Mengatasi penyakit yang mendasarinya: Jika bakteri, virus, atau organisme jamur spesifik diidentifikasi, obat tambahan mungkin diresepkan untuk mengatasi infeksi. Dokter hewan juga dapat merekomendasikan rontgen dada berulang secara berkala untuk memantau seberapa baik pneumonia terselesaikan.

Pencegahan

Pencegahan pneumonia hanya mungkin sejauh penyakit menular dicegah melalui vaksinasi rutin dan ujian kesehatan teratur. Pencegahan pneumonia berat dimungkinkan dengan pengobatan dini terhadap tanda-tanda penyakit pernapasan. Hal ini terutama berlaku untuk ras dan kucing brachycephalic dengan penyakit mendasar yang sudah ada sebelumnya.

sumber:id.animalthai.com